Ahad, 23 Januari 2011

MABUK DALAM CINTA TERHADAP ALLAH

video

Dikisahkan dalam sebuah kitab karangan Imam Al-Ghazali bahawa pada suatu hari Nabi Isa a.s berjalan di hadapan seorang pemuda yang sedang menyiram air di kebun. Bila pemuda yang sedang menyiram air itu melihat kepada Nabi Isa a.s berada di hadapannya maka dia pun berkata, "Wahai Nabi Isa a.s, kamu mintalah dari Tuhanmu agar Dia memberi kepadaku seberat semut Jarrah cintaku kepada-Nya." 

Berkata Nabi Isa a.s, "Wahai saudaraku, kamu tidak akan terdaya untuk seberat Jarrah itu."
Berkata pemuda itu lagi, "Wahai Isa a.s, kalau aku tidak terdaya untuk satu Jarrah, maka kamu mintalah untukku setengah berat Jarrah." 

Oleh kerana keinginan pemuda itu untuk mendapatkan kecintaannya kepada Allah, maka Nabi Isa a.s pun berdoa, "Ya Tuhanku, berikanlah dia setengah berat Jarrah cintanya kepada-Mu." Setelah Nabi Isa a.s berdoa maka beliau pun berlalu dari situ. 

Selang beberapa lama Nabi Isa a.s datang lagi ke tempat pemuda yang memintanya berdoa, tetapi Nabi Isa a.s tidak dapat berjumpa dengan pemuda itu. Maka Nabi Isa a.s pun bertanya kepada orang yang lalu-lalang di tempat tersebut, dan berkata kepada salah seorang yang berada di situ bahawa pemuda itu telah gila dan kini berada di atas gunung.

Setelah Nabi Isa a.s mendengat penjelasan orang-orang itu maka beliau pun berdoa kepada Allah S.W.T, "Wahai Tuhanku, tunjukkanlah kepadaku tentang pemuda itu." Selesai sahaja Nabi Isa a.s berdoa maka beliau pun dapat melihat pemuda itu yang berada di antara gunung-ganang dan sedang duduk di atas sebuah batu besar, matanya memandang ke langit.

Nabi Isa a.s pun menghampiri pemuda itu dengan memberi salam, tetapi pemuda itu tidak menjawab salam Nabi Isa a.s, lalu Nabi Isa berkata, "Aku ini Isa a.s."Kemudian Allah S.W.T menurunkan wahyu yang berbunyi, "Wahai Isa, bagaimana dia dapat mendengar perbicaraan manusia, sebab dalam hatinya itu terdapat kadar setengah berat Jarrah cintanya kepada-Ku. Demi Keagungan dan Keluhuran-Ku, kalau engkau memotongnya dengan gergaji sekalipun tentu dia tidak mengetahuinya."

Barangsiapa yang mengakui tiga perkara tetapi tidak menyucikan diri dari tiga perkara yang lain maka dia adalah orang yang tertipu.
1. Orang yang mengaku kemanisan berzikir kepada Allah, tetapi dia mencintai dunia.
2. Orang yang mengaku cinta ikhlas di dalam beramal, tetapi dia inginmendapat sanjungan dari manusia. 3. Orang yang mengaku cinta kepada Tuhan yang menciptakannya, tetapi tidak berani merendahkan dirinya.

Rasulullah S.A.W telah bersabda,
 "Akan datang waktunya umatku akan mencintai lima lupa kepada yang lima :
1. Mereka cinta kepada dunia. Tetapi mereka lupa kepada akhirat.
2. Mereka cinta kepada harta benda. Tetapi mereka lupa kepada hisab.
3. Mereka cinta kepada makhluk. Tetapi mereka lupa kepada al-Khaliq.
4. Mereka cinta kepada dosa. Tetapi mereka lupa untuk bertaubat.

5. Mereka cinta kepada gedung-gedung mewah. Tetapi mereka lupa kepada kubur."

  

Rabu, 12 Januari 2011

NUR KASIH

NUR KASIH
( INTEAM )

BAGAIKAN PERMATA DICELAHAN KACA,
KERDIPNYA SUKAR TUK DIBEZAKAN,
KEPADAMU TUHAN KU PASRAH HARAPAN,
MOGA TAK TERSALAH PILIHAN,

NUR KASIHMU MENDAMAI DIKALBU,
JERNIH SETULUS TADAHAN DOAKU,
RAHMATI DAKU DAN PERMINTAANKU,
UNTUK BERTEMU DI DALAM RESTU,
KURNIAKAN DAKU SERIKANDI,
PENYEJUK DI MATA PENAWAR DI HATI,
DI DUNIA DIALAH PENYERI,
DI SYURGA MENANTI DIA BIDADARI,

KEKASIH SEJATI TEMAN YANG BERBUDI,
KASIHNYA BUKAN KETERPAKSAAN,
BUKAN JUA KERANA KEDUNIAAN,
MEKAR HIDUP DI SIRAM NUR KASIH,

YA ALLAH...
KURNIAKANLAH KAMI ISTERI
DAN ZURIAT YANG SOLEH
SEBAGAI PENYEJUK MATA...

KURNIAKAN DAKU SERIKANDI,
PENYEJUK DI MATA PENAWAR DI HATI,
DI DUNIA DIALAH PENYERI,
DI SYURGA MENANTI DIA BIDADARI,

KEKASIH SEJATI TEMAN YANG BERBUDI,
KASIHNYA BUKAN KETERPAKSAAN,
BUKAN JUA KERANA DUNIA,
MEKAR HIDUP INI DI SIRAMI NUR KASIH,

DI TANGANMU TUHAN...
KU SANDAR IMPIAN
PENENTU JODOH PERTEMUAN
SEANDAI DIRINYA TERCIPTA UNTUKKU
RELAKU MENJADI MILIKNYA.... 

KURNIAKAN DAKU SERIKANDI,
PENYEJUK DI MATA PENAWAR DI HATI,
DI DUNIA DIALAH PENYERI,
DI SYURGA MENANTI DIA BIDADARI,

KEKASIH SEJATI TEMAN YANG BERBUDI,
KASIHNYA BUKAN KETERPAKSAAN,
BUKAN JUA KERANA DUNIA,
MEKAR HIDUP INI DI SIRAMI NUR KASIH..

Jumaat, 7 Januari 2011

SUBUH YANG TERAKHIR: MASIH BERDARAH LUKA SEMALAM

SUBUH YANG TERAKHIR: MASIH BERDARAH LUKA SEMALAM

MASIH BERDARAH LUKA SEMALAM


MASIH BERDARAH LUKA SEMALAM

Sejenak,
Daku Teringat Kisah Silam…
Yang Sungguh Menyentap Kalbu...
Dahulu Sayang Seribu Rindu...
Kini Pilu Sejuta Sendu...

Masih Terasa...
Pedihnya Luka Yang Disimbah Perpisahan,
Sedihnya Hati Yang Ditusuk Percintaan,
Akhirnya Terlerai Di Pusara Kehancuran,
Namun Terpaksa Ku Lepaskan Jua,
Sebuah Kasih Yang Pernah Tercipta,

Denai-denai Luka Masih Berdarah,
Dek Kerana Jalannya Berkaca,
Tak Mampuku Berjalan,
Tak Bisaku Meredah,
Sehinggaku Rebah,

Masih Berdarah Luka Semalam,
Menjadi Jejak Sebuah Ceritera,
Masih Berbekas Duka Nan Lara,
Seribu Kisah Sejuta Kata,
Menjadi Teman Yang Setia,
Takdir Ilahi Menentukan Segalanya,
Jodoh Pertemuan Milik-Nya Jua...

Biarlah,
Usah Diratapi Perpisahan Melanda,
Usah Disesali Sekian Lama,
Biar Berlalu Tanpa Suara...

Ayuh,
Bangunlah Dari Terus Meratap,
Hilangkan Resah Hapuskan Gelisah,
Moga Cita Terlukis Mekar,
Di Dinding Kasih Cinta Terlakar...

Jadikan Memoir Kenangan,
MASIH BERDARAH LUKA SEMALAM.

Nukilan Khas,
NicenizaR

Selasa, 4 Januari 2011

KEMBALI BERTINTA



Assalamualaikum w.b.t,
Kembali saya bertinta dengan pena penuh bahasa....
Kemunculan dan kesegaran blog saya yang baru ini...
Moga-moga terus menjadi satu wadah untuk anda!
Terima Kasih atas doa dan ingatan...
Salam Ukhwah...!

NicenizaR a.k.a Sang Penyair

Rabu, 2 Jun 2010

Selamat ULANG Tahun Nizar!!!

Salam...diam tak diam dah 23 tahun aku menumpang di bumi Allah ini...banyak dah aku pelajari, dan masih banyak lagi yang perlu ku cari dan ku terokai...usia semakin bertambah, masa semakin dekat dengan penamatnya...Apa-apa pun, moga kakiku masih kuat berjalan dengan izinNya, mataku bisa melihat dengan izinNya dan hatiku tetap tenang disisiNya...Ya Allah, semperna dengan Ulang Tahun ku ini, KAU perkenankanlah segala cita-citaku...KAU mudahkanlah segala urusan ku....aku hanya ada diriMu...teguhkan diriku ini Wahai Tuhan Yang MAHA HEBAT!!!semua yang aku pinjam dariMu, KAU redhailah...AKU HANYA ADA ENGKAU, WAHAI TUHAN SEMESTA ALAM....





Isnin, 31 Mei 2010

Merentas masa Seiring USIA!!!

Hampir...ianya semakin hampir....syukur padaMu Ya Allah...aku masih bernafas keranaMu...


Khamis, 27 Mei 2010

Inilah LUMRAHNYA>>>>>

Salam sayang dan rindu....Lagi beberapa jam sahaja, maka kakiku akan melangkah pergi ke Satu Tempat Yang Baru...Alam yang akan mengubah segala fantasi yang dahulunya ku rasa sebuah hidup yang penuh dengan dugaan...Namun, kini ku akan menyelusuri hakikat yang indah ini kerana ku bakal menjadi seorang yang TERHEBAT!!!

Bersama tekad dan azam...
Melangkah kaki meninggal pergi...
Tinggallah teman dan rakan...
Mohon daku mengundur diri...
Ketika saat bersama...
Kita tawa bergurau senda...
Kini tiba saat berpisah...
Pilu hati merasa gundah...
Kini kau dalam kenangan...
Yang tak dapat aku lupakan...
Semusim telah berlalu...
Hanya doa mengiring restu...
"Semakin ku mengerti...semakin ku fahami...semakin ku sedari dan semakin ku halusi diri ini..."



Kronologi AKHIR!!!

Salam...hari ini, 27 Mei 2010...bersamaan dengan hari KHAMIS...genaplah hari terakhir menjalani LATIHAN INDUSTRI PRATIKUM (LIP). Aku harapkan semoga apa yang dilalui olehku di Pusat Kaunseling MAINS, Tampin bakal menjadi titik tolak untuk aku terus berkarya di bumi akhir usia ini...Semoga apa yang ku jalani selama ini mendapat rahmat dan keberkatan dari ilahi...DIA yang mengetahui siapa aku, DIA yang mencipta TAKDIR ku....segalanya ku serahkan padaNya yang lebih mengerti diriku..."DariNya kita datang, KepadaNya kita kembali..." Yang Baik tetap unggul, yang buruk tidak mungkin sunggul....moga apa yang ku nukilkan hari ini akan memberi sedikit sebanyak rencah kehidupan yang amat panjang di USIA yang SEMAKIN DEKAT dengan Akhirnya....


"Usia semakin dekat dengan penghujungnya!!!!SELAMAT PENDEK UMUR...."

Rabu, 26 Mei 2010

Kembali Bertinta...

Salam...kembali bertinta...semakin hampir usia ini dengan masa, semakin ku mengerti kata yang bermakna...merentas usia menanti cinta...melakar rahsia menghampar gembira...seandainya terusai kata-kata yang berbisa...itulah dia penggoda rasa....


Semalam aku mencari cinta, mungkin hari ini ku temu duka...esok aku menanti kata, mungkin juga ku temui pasrah...namun, ku teruskan cita-cita demi mengejar cinta yang x pernah hampa....